FORGOT YOUR DETAILS?

Membangun Manusia Roh

by / / Catatan Khotbah

Persekutuan J4u Bandung

Sabtu, 25 April 2015

Pembicara : John Ronaldo

Tema : Membangun Manusia Roh

Venue : Rg. Azalea 2, Lt. P1, BTC

 

 

Mendengar kata “membangun”, tentunya ada perubahan yang terjadi dari hasil pembangunan tersebut. Setiap hari selalu ada perubahan/perkembangan dari bangunan tersebut. Ketika terjadi kemandegan, artinya proses pembangunan juga berhenti. Hal ini berlaku pula dengan pembangunan manusia roh. Tanpa proses yang signifikan setiap hari, tidak akan didapati “bangunan” yang terus menjadi kuat. Tidak peduli umur kita, tua atau muda.

Mari kita perhatikan di dalam 1 Korintus 3. Banyak orang menyangka dirinya rohani tapi sebenarnya cara hidupnya masih duniawi. Paulus berkata dalam ayat 1-3, dia tidak dapat berkata-kata kepada jemaat Korintus dengan bahasa rohani karena cara hidup mereka masih duniawi. Garis bawahi kata “dewasa”. Ini persis dengan apa yang terjadi dengan Nikodemus (Yohanes 3:1-21), seorang pemimpin agama Yahudi, yang gagal menangkap maksud perkataan Yesus tentang kelahiran kembali. Perkara-perkara rohani tidak dapat ditangkap dengan cara-cara duniawi (logika pengetahuan dan perasaan).Ciri manusia duniawi yang selanjutnya di ayat yang ke-3, yaitu adanya iri hati dan perselisihan. Hal-hal tersebut merupakan cara-cara manusiawi. Sejak kecil kita diberitahu bahwa api adalah panas dan es adalah dingin. Ini merupakan kebiasaan yang “wajar” secara manusia. Tapi sebenarnya ide bahwa api itu panas bisa kita ubah menjadi tidak panas jika dilatih terus menerus. Demikian pula ketika kita menahan suatu rasa sakit akibat terbentur, suatu saat sakitnya akan berkurang. Artinya suatu sifat dasar bisa berubah dengan kita mengubah pola pikir kita. Ini yang dimaksud dengan pembaharuan budi.

Kita bisa mengendalikan diri kita, yaitu tubuh, perasaan, pikiran. Bisakah kita mengerti sampai di sini? Ayat 4, bukan golongan gereja kita yang lebih penting, tapi Tuhan yang memberi pertumbuhan. Baik prisbeterian, orthodoks, Methodist, Kharismatik, “Apolos” ataupun “Paulus”, itu bukanlah hal yang perlu diperdebatkan. Adanya iri hati dan perselisihan menunjukkan bahwa kita manusia duniawi yang BUKAN rohani. Dimana ada iri hati dan perselisihan, disitu ada perbuatan jahat. Yang terpenting bukan yang menanam atau menyiram, tetapi Yesus yang memberi pertumbuhan.Ayat 9, kita adalah ladang Allah, bangunan Allah. Ayat 10, Setiap orang harus memperhatikan bagaimana membangun di atasnya.

Membangun Manusia Roh Jelas didapati dari uraian di atas, kita tidak bisa memakai cara-cara duniawi untuk membangun manusia rohani. Harus sesuai pula dengan sasaran. Kita terdiri dari roh, jiwa dan tubuh. Tubuh dibangun dengan makan makanan sehat dan bergizi. Jiwa dibangun dengan belajar, hiburan, rekreasi, dll. Bagaimana dengan cara membangun manusia roh?

Cara pertama dapat dilihat di Roma 10:17, IMAN timbul dari pendengaran, dan pendengaran akan Firman Kristus. Kita membaca Firman Tuhan sambil bersuara hingga terdengar di telinga kita. Iman itu akan timbul. Bacalah Firman setiap hari. Standar kita adalah 8 pasal per hari. Mintalah pertolongan Roh Kudus untuk mengerti Firman Tuhan bukan dengan pengertian kita maka Dia akan membawa kita pada pengalaman-pengalaman baru dalam Dia. Di level kerohanian tertentu, alasan yang kita buat sangat berdampak serius buat hidup kita. Iman inilah langkah pertama untuk langkah-langkah selanjutnya.

Cara berikutnya adalah berdoa dan berpuasa. Lihat teladan Daud di kitab Mazmur 5:1-4. Daud menunggu-nunggu Tuhan berbicara. Jangan terburu-buru dalam waktu kita bersama Tuhan. Kapan terakhir kali kita bersungguh-sungguh menantikan Tuhan? Jagalah terus agar kasih kita tidak menjadi dingin.Berpuasa juga merupakan langkah untuk membangun manusia roh. Musa berpuasa 40 hari 40 malam. Yesus juga berpuasa demikian. Ada berbagai macam puasa dalam Alkitab yang kita bisa juga lakukan. Dengan berpuasa, kita sedang melawan sifat dasar kita. Lapar dan haus, kita bisa melawan hal tersebut. Mulailah berlatih puasa dengan melewatkan makan kita, misalnya makan pagi dan siang. Ini bisa dilatih secara bertahap, hingga kita berpuasa selama 24 jam penuh.

Selanjutnya, berbahasa roh. Karunia ini muncul ketika seseorang mengalami kepenuhan Roh Kudus. Mari kita lihat di 1 Korintus 14.Ayat 2 bahasa roh berasal dari Roh, bukan kutipan atau meniru  dari orang lain, bukan pula dari diri kita. Maka dari itu, ketika kita melayani orang dalam baptisan Roh Kudus, lebih baik kita hindari berbahasa roh di telinga orang yang dilayani. Ayat 3 mencatat bahwa bahasa roh merupakan bahasa yang baru, bisa yang tidak dimengerti oleh manusia. Bahasa roh yang sejati akan mendiamkan bahasa roh yang bukan dari Tuhan.Ayat 4 bahasa roh berguna untuk membangun diri sendiri.Ayat 9 bahasa roh merupakan bahasa dengan kata-kata yang JELAS. Bukan bergumam atau bunyi-bunyian yang tidak jelas.

Ada kalanya orang yang baru menerima bahasa roh mengalami demikian, tapi itu bisa dilatih. Seharusnya seiring berjalannya waktu, bahasa roh menjadi kata-kata yang jelas, karena orang tersebut memperoleh perbendaharaan kata yang baru tiap hari. Ayat 13 mencatat bahwa kita tidak boleh berhenti hanya dengan memiliki bahasa roh, mintalah pula terjemahan/tafsirannya. Ayat 18 Paulus menyatakan bahwa dia berbahasa roh lebih dari semua jemaat di Korintus. Hal ini dimaksudkan supaya jemaat tidak cukup puasa sekedar memiliki bahasa roh tapi terus mengejar karunia-karunia lain. Roh Kudus selalu bergerak tertib dan teratur. Mana mungkin yang seorang bernubuat sedang yang lain terus-terusan berbahasa roh.

Lalu apa bedanya berdoa dalam roh dengan berdoa dalam bahasa roh?Kembali ke ayat 14. Jelas kedua hal tersebut berbeda. Berdoa dalam bahasa roh sudah jelas kita mengutarakan doa kita dalam bahasa roh. Sedangkan berdoa dalam roh berarti kita berdoa dalam bimbingan Roh Kudus. Kita dengarkan apa yang menjadi agenda Roh Kudus dalam doa tersebut.

Langkah beikutnya dalam membangun manusia roh adalah dengan rakus mengejar karunia-karunia. 1 Korintus 12:31. Jemaat di Korintus cukup puas dengan hanya berbahasa roh. Paulus menegur mereka di ayat 31. Versi KJV memakai kata “covet earnestly” yang berarti rakus/tidak cepat puas, terjadi terus menerus.Setelah mendapat, kita juga perlu melatih karunia-karunia tersebut. 2 Timotius 1:6, ayo kobarkan karunia tersebut. Bahasa roh semakin kuat bukanlah sambil berteriak, tapi dengan bersungguh-sungguh. Berbahasa rohlah dengan kuat, dengarkan, sampai ada yang terbangun di hati kita. Artinya tidak sekedar berbunyi. Ayo kobarkan karunia-karunia yang lain.Bahasa roh adalah membangun diri sendiri, bukan jemaat. Mari persiapkan diri kita di kamar pribadi. Artinya kita senantiasa berkobar. Bukan ketika mau melayani baru kita berbahasa roh dulu.

 

PERINGATAN!

1. Jadilah dewasa dalam roh.

Janganlah cepat puas dengan apa yang kita miliki sekarang. Dewasa dalam roh berbeda dengan dewasa secara jasmani. Tidak peduli umur kita berapa, dewasa dalam roh adalah level kematangan seseorang yang selalu memakai cara-cara Tuhan dalam hidupnya.

2. Jangan campur aduk roh dengan jiwa (perasaan/emosi).

Miliki kepekaan roh untuk dapat membedakannya. Ini didapatkan dari hubungan pribadi kita bersama Tuhan. Jika kita pernah mengecap yang dari Tuhan maka kita bisa membedakannya dengan yang palsu/bukan dari Tuhan.

3. Karunia yg kita punya untuk membangun (1 kor 14:12) bukan untuk menghancurkan.

4. Kenakanlah kasih. 1 kor 13:1-3.

Tidak ada faedahnya dengan kita memiliki segala sesuatu tanpa adanya kasih. Kasih merupakan hal yang terutama dalam hubungan. Inilah yang membedakan kita dengan orang farisi dan ahli taurat.

Sebagai Penutup, cermatilah Kisah para rasul 1:6-8.Murid-murid Yesus meminta Yesus untuk memulihkan kerajaan Israel, tapi justru Yesus berkata jikalau Roh Kudus turun, kita akan menerima kuasa dan kita akan menjadi saksiNya di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi. Ada pola yang Yesus ajarkan. Ayat 8 mengandung arti bahwa kita harus dipenuhi Roh Kudus terlebih dahulu supaya kita juga bergerak bersama-sama Roh Kudus. Siapakah yang akan dipakai untuk memulihkan keluarga, sekolah, kampus bahkan negara? Jawabannya adalah Anda dan saya yang dipenuhi Roh Kudus.

Siapkah kita akan hal ini? sudah tahun 2015 loh.

Spread the love
TOP